Me: dulu vs sekarang

Posted: January 19, 2015 in Hobi
Tags:

Gw pikir, setelah menikah dan punya anak, otomatis semua tentang diri gw akan berubah. Tp ternyata enggak. Im still the old me with some new things. Ahahaha, ntah apa artinya kalimat ng-inggris barusan. Intinya, gw msh seperti yg dulu dalam kemasan baru. Kemasan paketan istri sekaligus emak2 yang dalemnya masih suka baca komik, nonton, dan melakukan seabreg kegiatan mengasikkan lainnya.

Yup, komik.

Udah hampir 1 taonan lebih gw ga baca komik, yg online maupun offline. Kirain udah hilang tuh kecanduan gw sm komik. Tp ternyata enggak. jadi ceritanya, Baru2 ini gw punya waktu senggang. Dan anehnya, apa yg gw lakukan di waktu senggang gw, sama seperti yg gw lakukan di waktu senggang gw dulu. Yang kepikiran cuman baca komik, bukannya masak atau merajut. Ga bisa nemu komik, akhirnya cari komik online. Nyari2 pengarang komik yg dikenal. dan akhirnya gw stuck nongkrongin ‘otogibanashi wo anata ni: tsukiyo no maihime’-nya ayumi shiina terbitan tahun 2006. dan semua serinya habis gw lahap dalam 1 hari. Omaigot, im still that addict.

Yiippppiiiiiii….. ini komik pertama gw setelah 1 tahun!

Galaunya si Bunda

Posted: January 27, 2014 in Falfal

Bok… bok… bok…

Anak gw bulan depan udah mo mpasi aja. Kayanya baru kemaren gw lahiran. Malah belom sempet cerita soal lahiran pulak. Postingan terakhir soal hamil, eh tau2 skg mo MPASI. Hehehe, dirapel sajalah ya…

Jadi si dedek akhirnya nongol di dunia ini pas tanggal 21 Agustus 2013. Udah ditunggu2 dari awal bulan loh. Walo dokternya udah ngasih tau kalo hpl-nya akhir bulan, tetep aja emaknya berharap si dedek bisa lahiran pas momen lebaran ato 17an. Tapi, ternyata si dedek memilih momennya sendiri.

21 Agustus yg tadinya hanya sekedar tanggal lain di kalender, berubah jadi spesial karena si dedek, FALISHA ALTAFIA PUTRI (kemudian kita sebut ‘Falfal’) lahir sehat dan sempurna. Beratnya 3,4 kg dg panjang 47 cm. Secara normal.

Proses kelahirannya bisa dibilang ‘lumayan’. LUMAYAN cepet karena proses mules2nya dimulai pukul 12 malam, jam 6 pagi terdeteksi bukaan 1, dan brojol jam setengah sebelasan. LUMAYAN ribet karena setelah Falfal lahir, ternyata ari2 gw nempel dan sulit keluar. Jadi, tangan si bidan mesti masuk2 ke rahim gw untuk ngebersihin si ari2 (Silakan dibayangin!). Dan oleh karena itu, gw dpt jahitan yg LUMAYAN banyak. Soalnya, pas gw tanya berapa jahitan, si bidan ga mau jawab. Hmmm…

Trus beberapa hari setelah lahiran, setelah euforia kebahagian gw sebagai ibu baru, barulah muncul masalah2 yang berawal dari pola makan gw yang jelek banget pas hamil. Dimulai dari ASI gw yg ga keluar2, sampe2 si Falfal ngamuk gara2 kelaperan. Alhasil, dikasihlah sufor buat memenuhi kebutuhan susu dia. Abis itu mulai deh gw dicekokin vitamin perangsang ASI, dijejalin daun katuk tiap hari, diracikin jamu dan berbagai usaha dilakukan supaya ASI gw keluar seperti mengompres payudara dan pijat payudara. Tapi, ga ada hasil.

Setelah 2 minggu dan 400 gr susu formula, baru deh ada tanda2 ASI. Tapi cuman netes doang. Huhuhuhu, sedih rasanya. Gara2 bunda-nya teledor, Falfal jadi gagal S1 ASI Eksklusif. Maafin bunda ya, Nak!

Apa masalahnya berenti sampe situ? Enggak.

1 bulan setelah lahir, Falfal ditimbang pas jadwalnya imunisasi. Kita semua kaget pas berat badannya ga nambah sama sekali. Padahal harusnya, bayi normal itu penambahan bb nya pas trimester awal bisa 1 kg per bulan. Hiks!

Penampakan fisiknya juga kuruuuuuus banget. Awalnya, gw sm sekali ga khawatir krn Falfal kenceng banget nyusu-nya. Tapi pas udah nimbang, baru deh gw parno. Mulailah gw google. Nemu artikel tentang alergi susu sapi pada bayi. Omaigot! Ciri2 fisiknya sama banget kaya kondisi Falfal.

Astagfirullah!!!

Buru2 kami bawa dia periksa ke dokter spesialis anak. Dan jeng..jeng..jeng.. prediksi gw terbukti. Falfal emang alergi susu sapi. Haish.

Sekarang, usia Falfal udah 5 bulan lebih 6 hari. Beratnya udah 6,2 kg. Anaknya udah ceria dan ga rewel lagi kaya dulu. Dan, mau tau rahasia terbesar gw? GW SAYANG BANGET SAMA DIA!!!!

Kebenaran dibalik kebohongan

Posted: September 14, 2013 in Uncategorized

Gw paling ga suka diboongin. Sekali gw diboongin, walau utk hal kecil sekalipun, jgn harap kesan gw ke si pembohong itu akan ‘sebaik’ sebelumnya. Kurang lebih pepatah yg ‘karena nila setitik rusak susu sebelanga’ itu cocok utk mendeskripsikannya.
Tapi kalo dipikir2 lagi, siapa siy yg suka diboongin? Bahkan gw yakin, si pembohong pun ga suka kalo diboongin.
Hal kecil, hal besar, yg namanya kebohongan itu sama aja. Dosanya juga sama. Jgn pikir, ‘ah, cuman boong dikit. Gapapalah’. Krn logikanya, utk hal kecil yg sedikit itu aja dia sampe boong, gmn bs dipercaya utk mengemban tanggung jawab yg besar? Jd mending boong utk hal besar sekalian deh, drpd nanggung2 *please, dont try this*.

Posted: June 12, 2013 in Uncategorized

“He said he’ll always be there for me. But only if he wants too”

-syarat dan ketentuan berlaku-

Kabar di bulan baru

Posted: June 3, 2013 in hamil

Bagaimana kabar di hari ke-3 bulan Juni ini?

Kabar rekening tabungan, bahagia karena baru diisi gaji bulanan. Kabar gw, masih LDR-an sama suami dan berharap si bos provinsi ga lupa sama janji-nya setengah tahun yang lalu biar gw n suami bisa pulang pergi ngantor bareng. Kabar suami, kurang lebih sama kaya gw. Kabar si dedek, Insya Allah makin sehat. Sundulan, tendangan dan garukan di perut gw, intensitasnya makin sering. Dan di pertengahan bulan ini, si dedek bakalan masuk usia kehamilan ke-7 bulan *iyey* *sehat2 terus ya, sayang!*

Kalo ngikutin tradisi Jawa, harusnya sekarang gw lagi siap2 ngadain acara “mitoni”. Ituloh, semacam selamatan pas usia kehamilan memasuki usia 7 bulan (gw kurang paham juga soal ini, info lengkap gw dpt dr sini. Padahal keluarga gw Jawa, keluarga suami juga Jawa. Trus, si dedek bakalan jadi cucu pertama dari pihak keluarga gw (yg biasanya ‘cucu pertama’ itu spesial karena ‘pertama’) dan cucu ke-3 dari pihak keluarga suami. Tapi karena keluarga kami masing2 tidak menganut prinsip ‘tradisi’ ini, jadi udah masuk 7 bulan pun gw tenang2 aja.

Okeh, itu semacam intermezo-nya…

Sekarang, di saat kerjaan kantoran mulai agak longgar, gw jd punya kesempatan buat menjelajahi dunia maya buat baca2 artikel soal kehamilan dan persiapan persalinan.

Banyak banget yg kelewatan buat gw lakuin supaya si dedek bisa nyaman di rahim gw dan lancar persalinan kelak (maafin bunda ya, dek!). Salah satu-nya adalah soal senam hamil. Harusnya dari awal kehamilan gw udah ngelakuin senam hamil. Tapi karena baru tau sekarang (info di sini), gapapalah ya telat.

Karena gw berdomisili di desa, tempat khusus di mana ibu2 hamil berkumpul, senam bareng dan ada instruktur yg ngelatih itu ga ada, makanya gw inisiatif buat googling gerakan2 senam hamil yg aman buat ibu dengan usia kandungan 7 bulan. Ada se-abreg pilihan contoh gerakan senamnya di youtube.

Pilihan gw yg ini:

Ada 4 video yg udah di-uplod dg title “10 minute prenatal pilates”. Monggo silakan ditengok!

Gw sendiri udah donlot ke-4 video-nya dan berencana utk ber-senam ria wiken ini. Pas suami pulang. Biar ada yg mijetin kalo2 gw kecapean abis senam *lebay*

Catatan si bulat yg bahagia

Posted: May 27, 2013 in hamil

Kehamilan gw udah masuk bulan ke-6.

Makin ndut, makin aktif gerakan si dedek di perut gw, udah mulai ngerasain yg namanya sakit pinggang, dan yang jelas makin deg2an nungguin lahiran.

Seminggu yang lalu gw cek ke dokter. Kontrol rutin bulanan. Kalo biasanya kami selalu memanfaatkan fasilitas gratisan dari askes dengan nengokin si dedek via monitor usg di RSUD, untuk kontrol bulan ini gw n suami memutuskan untuk menemui dokter spesialis kandungan karena ada yg mau kami tanyain berkaitan dengan umur maksimal kandungan untuk naik pesawat.

Karena Hari Perkiraan Lahir (HPL) gw itu pasca lebaran yaitu tanggal 28 Agustus 2013, rencana kami semula untuk melahirkan di tanah rantau sepertinya berubah. Ngebayangin lebaranan ‘nga ngo nga ngo’ di tanah rantau plus ketiadaan makanan khas lebaran (mengingat kemampuan masak gw yg msh di level ga jago), rasanya kok ngenes bgt.

Makanya, disusunlah semacam backup plan kalo2 kami akhirnya jadi mudik. Entah itu ke kampung suami ato ke kampung gw. Yang jelas, dua2nya melibatkan acara naik pesawat. Naik pesawat siy bukan hal yg aneh buat kami. Maklumlah, punya kampung yg jauh dari tempat kerja dan seringnya dapet dinas luar dari kantor, membuat kami ‘biasa’ naik pesawat. Yang bikin spesial itu adalah acara naik pesawat pas hamil. Kehamilan pertama, gw yg pertama kali bakal jadi ibu, dan dia yg pertama kali bakal jadi ayah. Komplit dah. Deg2an berjamaah.

Setelah ngobrol2 sama pak dokter, katanya siy aman buat ibu hamil naik pesawat. Asal si dedek sehat, si ibu sehat dan kantong si ayah sehat. Berhubung maskapai2 penerbangan menetapkan batas maksimal bagi ibu hamil untuk naik pesawat, kami dianjurkan oleh si dokter untuk balik lagi check up beberapa hari menjelang hari keberangkatan.

Yah, Alhamdulillah. Backup plan berhasil disusun.

Masalah lainnya adalah gw yg jadi ribet mikirin nama untuk si dedek. Gara2 pas periksa kemarin sekalian USG, jadilah gw dan suami tau perkiraan jenis kelamin si dedek. Abis itu, topik pembicaraan gw dan suami selalu ngebundet diurusan nama. Dan mungkin karena capek gw tanyain terus, sekarang tiap gw tanya soal nama, suami pasti bilang terserah. Hih!

Saya berubah!

Posted: May 6, 2013 in hamil

Kehamilan gw sekarang sudah memasuki usia 6 bulan. Gw sudah semakin menggendut dan Alhamdulillah, berdasarkan hasil USG terakhir, dokternya bilang si dedek sehat.

Senang? So, pasti. Deg-deg ser juga siy menanti gimana rasanya melahirkan. Trus, gw juga dibayang2i pertanyaan, Apa nanti gw bisa jadi ibu yg baik? Karena jujur aja, walau gw adalah sulung dari 4 bersaudara, yg berarti adek2 gw banyak, bukan berarti gw jago ngurus anak kecil. Dulu mamah dibantu sama keluarga mbah buat ngurusin anak2nya. Sampe tau2, mendadak adek2 gw udah besar. Hahahaha.

Soal perubahan yg gw alami waktu hamil, yg paling kelihatan siy ‘bobot gw yg menggendut’. Kalo kehamilan itu dibagi atas dua tipe, kehamilan Kim Kardashian dan Kate Middleton, maka kehamilan gw ini masuk ke dalam tipe kehamilan Kim Kardashian. Yup, napsu makan gw yg gila2an membuat bobot gw juga naek drastis. Bahkan di trisemester pertama, walau gw mengalami mual dan muntah, tapi napsu makan gw ga turun. Tetep aja laper. Tetep aja makan.

Sedikit khawatir juga siy sama bobot sendiri. Tapi sampe dokter bilang ‘kegemukan’ dan ‘harus diet’, rasanya sampai proses melahirkan nanti, gw akan tetep makan sepuasnya. Kan, bawaan siy dedek *ngeles*

si gendut yg bahagia

after itu adalah si gendut yg bahagia

Perubahan lain yg gw alami adalah di usia kehamilan yg sekarang, udah mulai kerasa ada ‘gerakan’ di perut gw. Seringnya pas malem gw ngerasain si dedek gerak2 di perut. Awalnya kaget juga. Tapi sekarang malah dinanti2 gerakannya itu karena gerakan2 inilah yg ngebuat gw sadar, walau suami lagi ga ada di deket gw, akan selalu ada temen kecil di perut gw yg nemenin *blushing*

Trus, mau ga mau, krn kondisi gw yg ‘membesar’, gw jadi dapet fasilitas VIP dari kantor. Tiap ada kegiatan turun ke lapangan, gw diprioritaskan supaya dapet kecamatan yg deket dengan frekuensi turun yg lebih sedikit dibanding rekan2 yg lain.

Pas ada kegiatan nyusun2 dokumen, gw diistimewakan untuk jadi penonton yg membantu dengan doa karena nyusun2 dokumen itu melibatkan mengangkat kotak2 berat yg ‘berbahaya’ bagi ibu hamil.

Fasilitas VIP dari suami juga ga kalah oke. Gw selalu dijejali sama asupan bergizi oleh2 dia tiap pulang ke rumah. Mulai dari buah, susu hamil, sampe kedelai yg nantinya bakalan dia olah sendiri jadi susu (yang katanya bagus untuk ibu hamil). Selain itu, gw juga dimanjain banget sama suami. Dia ga segan2 ngebatuin kerjaan rumah tangga yg harusnya jadi tanggung jawab gw, dengan alesan ‘ibu hamil ga boleh capek’. Dan gw sering mengambil keuntungan dari kegiatan ‘manja2’ ini. Hahaha.

Kesimpulannya, hamil itu menyenangkan. Selain karena bisa makan sepuasnya dan mengalami sapaan di dalam perut dari si dedek berupa tendangan2 menyenangkan tiap hari, akan selalu ada karpet merah untuk ibu hamil (baca: perlakuan istimewa bak selebritis).

Hamil dan punya anak dari kamuh adalah kado terindah yang pernah Allah berikan, selain kamuh” – Me