Salah siapa?

Posted: December 10, 2012 in Cuma Curhat, Serius

Catatan hari ini…

Baru aja ngobrol sama suami soal pengajuan pindahnya yg lagi2 ditolak oleh atasannya. Alasannya simpel, karena di kantor suami ‘ga ada orang’ yg nantinya akan meng-handle kerjaan suami kalo suami pindah. Jadinya sampai ‘ada orang’, suami ditahan dulu kepindahannya.

‘Ga ada orang’.

Hmmm, padahal kalo dipikir2 staf kantoran di tempat gw n suami itu ga jauh beda jumlahnya. Jadi, menurut gw, bukan ‘ga ada orang’ yg jadi soal tapi ‘ga ada yg mau’. Kenapa bisa ‘ga ada yg mau’? Salah siapa kalau sampai anak buah merasa terbebani ketika dilimpahkan tanggung jawab oleh si bos? Tentu saja salah Sang BOS yg ga bisa me-manage pembagian kerja anak buahnya. Karena jika sistem-nya baik, seharusnya anak buah merasa bangga mendapat tanggung jawab yg lebih dan bukannya saling lempar2an menolak. Karena jika pembagian pekerjaannya adil dan bijak, ga mungkin ada pegawai yg terbebani sementara pegawai lainnya bisa ongkang2 kaki.

‘Sampai ada orang’.

Sejak menikah, gw dan suami dipisahkan oleh pekerjaan. Memang udah resiko siy. Sebelum menikah, kami sudah memprediksi kalo jalan yg seperti ini memang harus dilewati. Tapi ga nyangka aja kalo prosesnya bakal alot gini cuman gara2 1 orang yg ga ridho ngelepas suami pindah. Yups, bos-nya suami emang ‘sayaaaaaang’ bgt sm suami, saingan sama gw… Tapi kok ya ngoyo gitu tho pak? Sampai ada orang itu kapan tepatnya? Sampai batas waktu yg tidak ditentukan?

Mungkin bos-nya suami punya alesan sendiri dengan kebijakannya menahan kepindahan suami. Hanya saja kami ga tau. Hanya saja kami ga merasakan ke-‘bijak’-an dalam tindakannya. Hanya saja kami merasa dikorbankan utk kepentingan egois si bos.

Pengennya siy positive thinking, tapi… tapi… tapi…

Hadeeeeeeh, padahal pindahnya cuman antar kabupaten dalam 1 provinsi dan di instansi yg sama. Tapi ribetnya kok udah kaya mo ngajuin pindah ke planet pluto aja siy?

Kadang kalo emosi udah pol, gw sampe memaki2 di dunia maya. Pake nyumpah2in bos-nya suami kena karma jelek segala. Untungnya temen gw sempet menegur tingkah kekanak2an gw itu. Astagfirullah. Kadang rasanya pengen nangis, status udah nikah tp kok tetep sendirian di rumah pas hari kerja. Kadang pengen nyuruh suami bolos ngantor n jadi anak nakal aja biar gampang dilepas pindah sama bos kaya teman pegawai yg lain (untung suami msh jadi orang baik dan ga terbujuk rayuan khilaf gw).

Sekian bagian ngeluh2nya.

Kalo mo dirunut2, gw bersyukur masih bisa ketemuan sama suami tiap wikenan. Msh bersyukur ga kaya temen gw yg mesti naek pesawat 3 jam dulu kalo mo ketemuan sama suaminya. Kalo mo dirunut2, gw bersyukur punya suami yg masih bisa bersabar dengan keadaan kami ini. Semoga gw bisa ketularan sabar-nya. Kalo mo dirunut2, bahkan di saat jauh dari suami-pun gw msh punya temen2 yg baik yg bisa diajak curhat dan mau ngebantu kalo gw ada masalah.

Bahkan di hari ini, saat gw keseeeeel bgt sama bos-nya suami, gara2 br denger apdetan cerita terbarunya si bos, ada gorengan gratis traktiran orang kantor yg ultah. Rame2 ngumpul gini ga mungkin dong gw pasang tampang cemberut.

Anggap ajalah ini ujian kesabaran dari Allah…

“Tak seorang muslim pun yang ditimpa gangguan semisal tusukan duri atau yang lebih berat daripadanya, melainkan dengan ujian itu Allah menghapuskan perbuatan buruknya serta menggugurkan dosa-dosanya sebagaimana pohon kayu yang menggugurkan daun-daunnya.” (HR Bukhari dan Muslim).

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s