Bahasa Gaul, Bahasa Daerah dan Bahasa Indonesia

Posted: March 30, 2012 in Cuma Curhat

Jadi ceritanya, menjelang jam pulang kantor, biasanya para pegawai di kantor kami menghabiskan waktu dengan duduk2 ngumpul di depan tipi. Dan karena tipi-nya ada di ruangan gw, jadinya mereka pada ngumpul di ruangan gw. Kegiatannya pada macem2, ada yg serius nonton tipi, ngerumpiin banyak hal mulai dari gosip cerai artis sampe masalah politik. Pokoknya ngapain aja selain ngerjain kerjaan kantorlah. Istirahat sejenak sebelum absen pulang setelah seharian nguprek sama kerjaan. Manusiawi.

Nah, pada suatu hari, pas lagi nonton tipi inilah, ada seorang anak magang yang tiba2 nyeletuk buat ngomentarin cara ngomong tokoh dari ftv yg lagi tayang di salah satu stasiun tv swasta nasional Indonesia. Dia bilang, ‘Kalo di sini ngomong pake bahasa ‘gw lo’ itu kesannya kasar dan ga sopan ya?’

Jleb, jleb, jleb…

Waktu itu gw lagi pake headset. Ngedengerin lagu di playlist gw. Pura-pura ga denger kata2 dia. Padahal sebenernya gw denger. Tapi krn gw pinter akting, si dia kayanya ga sadar kalo gw denger. Yah, gw tau siy kalo si dia ini cuman mengungkapkan pendapatnya. Dia ga bermaksut nyindir gw. Secara dia kan orang asli di sini, jadinya dia ngambil sampel orang2 inhu secara umum. Jadi gw ga boleh marah. Ga bisa marah2 juga. Kan ceritanya gw lagi pura2 ga denger omongan dia. Belibet ya? Ya gitu deh. Hupfh!

Dan inilah yg mau gw bahas sekarang. Tentang pemilihan diksi ‘gw lo’ yg sampe sekarang masih gw pakai. Sampai kira2 4 tahun lalu, gw ga pernah mengalami permasalahan dengan cara gw berkomunikasi. FYI ajah, dikampung halaman gw; Kota Bandar Lampung, Provinsi Lampung; penggunaan diksi ‘gw lo’ ini merupakan hal yg wajar banget ditemui. Kayanya hampir semua orang di sana menggunakan diksi ini dalam berkomunikasi.

Bagaimana dengan bahasa daerah Lampung?

Kami memang diwajibkan untuk mempelajari bahasa daerah Lampung mulai dari SD sampai SMP. Jujur, selain pelajaran olahraga dan fisika, bahasa daerah ini adalah pelajaran lainnya yg membuat gw harus bekerja keras mendapatkan nilai di atas 6. Sedih.

Dan cuman sebatas itu doang. Bahasa daerah cuman jadi pelajaran wajib anak SD dan SMP. Selebihnya, untuk berkomunikasi kami selalu menggunakan diksi ‘gw lo’ ini. Bahasa yg gw pikir wajar krn selain dipakai sebagai bahasa sehari2, bahasa ini juga dipakai oleh para tokoh di televisi. Jadi ada suatu masa dimana gw berpikir kalo semua orang se-Indonesia raya menggunakan jenis bahasa yg sama. Hihi, naif banget yak!

Baru kemudian pas kuliah di Jakarta, gw ketemu sama orang2 dari bermacam2 suku. Jadinya, ada beberapa suku yg menganggap diksi yg gw pake itu kasar (biasanya siy suku Jawa yg bahasanya terkenal lembut ituh). Tapi karena gw kuliah di Jakarta, pilihan cara komunikasi yg gw pake, masih dianggap wajar.

Dan 4 tahun yg lalu, saat gw menginjakan kaki di Provinsi Riau untuk pertama kalinya, gw mengalami geger budaya. Di Kota Pekanbaru, mayoritas orangnya bercakap2 dengan Bahasa Padang. Tapi karena Bahasa Padang mirip2 Bahasa Indonesia dengan banyak huruf o, masih gampanglah buat dimengerti.

Yang berabe banget itu pas gw dipindahtugaskan ke Kabupaten Indragiri Hulu ini. Pake Bahasa Melayu ajah gituh bok! Pengalaman pertama gw yg paling bikin speechless adalah waktu gw harus ke salah satu kecamatan  buat melakukan wawancara dengan beberapa orang. Dan yg kepilih jadi salah satu responden adalah seorang nenek usia 70-an yg hanya bisa berkomunikasi dalam Bahasa Melayu. Ebuset, kaget dong yah! Akhirnya, gw cuman bengong sambil senyum2. Entah si ibu ngomong apa aja. Dan gw tetep ngomong pake Bahasa Indonesia. Entah si ibu ngerti apa enggak.

Lucu aja, gw bisa2nya miscommunication di negeri sendiri. Malu-maluin ajah.

Itu kejadian 4 tahun lalu. Dan sampe sekarang, gw masih menggunakan diksi ‘gw lo’ ini. Enggak, bukan karena gw merasa diri gw G.A.U.L ato semacamnya. Tapi karena gw cenderung sudah terbiasa dan nyaman dengan penggunaan bahasa ini. Dan semoga orang2 di sekitar gw juga terbiasa dengan cara gw berkomunikasi. Dan karena gw terlalu malas untuk belajar lagi. Hehehe.

Intinya, gw cuman mo menyampaikan, walau penggunaan diksi ‘gw lo’ yg gw pake ini terdengar kasar, tapi gw sama sekali ga berniat untuk ga sopan kok. Yah, gitu ajah siy.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s