Kata-kata dari sang mangaka

Posted: March 13, 2012 in review
Tags:

Semuanya pada tau ONE PIECE kan?

Gw tau! Dan gw selalu amazed tiap ngebuka halaman manga-nya.

Orang yg pertama kali mengenalkan gw dg ONE PIECE adalah si sepupu yg kebetulan fans fanatik-nya. Awalnya gw berkomentar sinis sama manga/anime ini. Gambarnya cowo banget, ceritanya aneh dan ga menarik buat gw waktu itu. Tapi berkat si sepupu yg selalu membangga2kan karakter2 di ONE PIECE, gw jd penasaran dan akhirnya mengikuti kisah mereka. Setelah kenal, yg ada gw malah jatuh cinta sama ONE PIECE. Imajinasi mangaka-nya keren banget. Penggambaran karakternya juga oke dan detail. Bisa dipastikan ga ada karakter yg digambarkan serupa atau mirip. Bahkan si mangaka sampai memikirkan tanggal lahir dan golongan darah dari masing2 karakternya segala *KAGUM*

ONE PIECE adalah cerita tentang petualangan bajak laut yg mencari harta karun legendaris bernama ONE PIECE. Kisah Luffy dkk ini populer banget sampe2 selain dibikin dalam bentuk manga, juga diangkat menjadi anime. Sang mangaka di balik karya besar ini adalah Eiichiro Oda. FYI ajah, bahkan sampe sekarang si mangaka-nya ga tau kapan kisah Luffy dkk ini akan tamat. Gw pribadi siy seneng2 aja kalo kisah ini ga tamat2, jadinya msh ada yg ditunggu2 tiap bulan. Jarang loh ada komik yg bisa ngebuat gw deg2an tiap baca dan penasaran ga sabar nungguin kelanjutannya. ONE PIECE ini salah satunya!

Sebenernya, kali ini gw ga bermaksud me-review ttg manga/anime ONE PIECE. Yang mo gw bahas justru beberapa kalimat dari sang mangaka di sesi tanya jawab SBS (Shitsumon o Boshū Suru/Silakan Bertanya Sepuasnya) Volume 60.

cover ONE PIECE Vol 60 yg dimaksut

Pertanyaan:

‘Selama aku membaca ONE PIECE, kebetulan aku menyadari sesuatu. Selain di pengenalan tokoh dan SBS, sensei tidak pernah mengkopi gambar yang sudah pernah sensei bikin dan menggunakannya kembali kan? Apakah ini kebijaksanaan dari sensei sendiri?’ -from: Sora Mame-

Odacchi:

‘Jadi kau memperhatikan hal itu ya? Benar, kopiannya tidak pernah dipakai lagi. Hmm, kami menerima honor naskah dari Shueisha untuk setiap 1 halaman. Jadi kalau kopian yang lama kupakai lagi, kesannya aku seperti melakukan kecurangan kan (^_^) ? Tentu saja aku tidak ingin memberi komentar menyangkut komikus-komikus lain. Hanya saja, memang seperti inilah karakterku. Kalau tidak melakukan itu, aku akan merasa tidak tenang. Tapi dengan melakukannya, aku akan bisa menggambar dengan sekuat tenaga, sehingga aku bisa merasa tenang. Begitulah aku.’

 HUAAAAAAAAAAAAAAAAH!

Jadi makin kagum sama si mangaka. Jadi malu sama sendiri. Jadi jleb.jleb.jleb gitu, berasa kalimatnya untuk nyindir gw.

Akhir-akhir ini gw sering ga puas sama kebijakan kantor yg terkesan ga adil. Di mana si malas (bukan gw. SUMPAH, bukan gw!) dimanjakan dengan kemalasannya tanpa teguran dari atasan dan bahkan masih mendapatkan penghargaan yg tidak seharusnya dia dapatkan. Sementara si rajin (bukan gw. SUMPAH, bukan gw!) semakin ditumpuk kerjaan sehingga tidak sempat menikmati ‘me time‘-nya dan penghargaan yg diterima pun tidak jauh beda dengan si malas. Ironis!

Abis baca kolom SBS di ONE PIECE ini gw jadi ‘nyes’ adem gitu. Ga puas, iri2an, ngambek, marah2 buat apa? Cuman bikin keriput n penuaan dini doang. Mending kalo abis ga puas, iri2an, ngambek dan marah2 gitu, uneg2 gw bakalan didengerin pejabat.

Biarlah orang lain mo ngapain aja. Yang penting gw akan melakukan apa yg gw anggap benar dan semoga anggapan gw ttg kebenaran ini beneran ‘bener’. Nah, loh! Kok jadi ngebundet gini?

Yah, intinya… Makasih Odacchi!!! *iloveyouiloveyouiloveyou*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s