Pamer soal Bandung

Posted: March 9, 2012 in Yuks, Jalan!
Tags:

Setelah kemaren ngebahas soal makanan di Bandung, sekarang gw mo nge-review perjalanan gw dan @si_ombre di Kota kembang itu. Sebenernya sampe seminggu sebelum berangkat, kami msh ragu2 mo berangkat apa enggak. Tiket pun belom dipesan. Padahal kalo udah mepet gitu, harga tiket pesawat mahalnya pasti kebangetan.

Tapi berkat provokasi dari kantor kabupaten sebelah yg pamer2 mulu tiap hari kalo mereka mo jalan2 ke Bandung-Jakarta, sebagai orang yg biasanya PAMER dan bukan DIPAMERIN, kami gondok juga. Ga mau kalah. Dan akhirnya kami putuskan untuk “GO TO BANDUNG”.

Langsung cek harga tiket. Dan seperti yg sdh kami duga, harga tiket pp PKU-CGK buat sekitaran libur imlek emang ga manusiawi. Untungnya gw inget kalo punya temen di agen tiket. Alhamdulillah, bisa dapet tiket dg harga 10% lebih murah dibanding harga yg terpampang di situs maskapai penerbangan.

Setelah masalah tiket selesai, lanjut ke masalah transport dan penginapan selama di Bandung. Dulu gw juga sempet jadi warga Bandung sekitar sebulanan-lah. Jadi gw udah lumayan punya gambaran kaya apa siy Bandung itu. Walaupun jalan2nya udah lupa, rute angkotnya ga inget dan bisa dipastikan kalo gw bakalan nyasar juga. Tapi gw ga khawatir bakalan ilang di sono, karena org2 di sana itu selain good looking juga ramah2. Kalo ngomong lembut. Kesannya positif. Jadi bisa nanya2 dan ga bakal dicuekin ato lbh parah lagi, disasarin.

Untuk masalah penginapan, kebetulan ada kakak tingkat yg lagi menyelesaikan program S2-nya dan bersedia menampung kami selama kami berlibur di sana. Menghemat sekitar 100rb per malam. Alhamdulillah *mental anak kosan, seneng gratisan*

Mari kita rinci perjalanan kami selama di Kota Bandung.

Hari pertama:

Dengan penerbangan pertama pesawat Batavia, kami menempuh perjalanan Pekanbaru-Jakarta dalam waktu kurang lebih 1,5 jam. Tiba di bandara Soekarno-Hatta dan langsung naek travel Cipaganti menuju kota Bandung. Tiba di Kota Bandung sekitar pukul 14.00. Istirahat sebentar di rumah si kakak, kemudian lanjut ke Trans Studio.

Trans Studio ini terletak di BSM. Tampilannya merupakan perpaduan antara Dufan dan Universal Studio Singapore (USS). Poin plus-nya ada diletaknya yg indoor. Kalo untuk tingkat ke-ekstrim-an wahana, menurut gw Dufan masih jadi jagoan di Indonesia.

Suasana indoor Trans Studio

Sama seperti USS yg konsepnya menyajikan suasana film2 Universal Studio di tiap wahana-nya, Trans Studio ini juga mengusung konsep film2 yg tayang di Trans TV dan kartun Marvel. Selain wahana permainan, di sini kita disuguhkan adegan live stuntman dg aksi menegangkan, teater 4D, serta wahana pendidikan (semacam taman pintar di Yogyakarta). Eh, ada wahana panjat dinding juga loh!

Nyobain panjat dinding. Safety first!

Harga tiket masuk untuk wiken lebih mahal drpd hari biasa. Perbedaannya sekitar 50rb rupiah. Karena kami datang di hari Jumat, jadinya kami bisa sedikit menghemat.

Hari kedua:

Tempat tujuan kedua kami adalah De Ranch, Lembang. Hasil rekomendasi dari seorang teman. Perjalanan yg kami tempuh dg menggunakan angkot, agak lama. Tapi worth it kok! Suasana De Ranch yg terletak di daerah perbukitan, memang cocok dijadikan sebagai tempat rekreasi.

Serasa di pedesaan

Beda dg Trans Studio yg harganya udah paketan, kalo di sini kita bisa memilih wahana mana yg ingin kita coba dan hanya membayar utk wahana tertentu itu. Range harga wahana-nya juga terjangkau, mulai dari 25rb-50rb per wahana.

Jenis wahana yg ditawarkan pun berbeda dg Trans Studio. Di sini bisa dibilang ga ada wahana yg ekstrim. Mungkin karena memang ditujukan buat rekreasi itu tadi. Ada dayung kano, panahan, naik sepeda/kuda keliling ranch, flying fox, dsb.

Yihaaa, i'm flying like a fox. Rrrr, sounds wrong!

Nyobain manah juga. Tapi ga ada yg kena sasaran😦

Kami mencoba beberapa wahana di sini dan memutuskan untuk ke tempat berikutnya selepas Dzuhur. Tangkuban Perahu.

Pemandangannya memang yahud! Begitu sampai di kawah ratu yg merupaka spot utama dari objek wisata ini, angin kencang langsung menyambut kami. Lengkap dg bau2an belerang yg khas.

Selain ke kawah ratu, kami juga menjelajah ke kawah upas dan air keramat. Jalan menuju ke tempat itu jauhnya amit2 deh. Jadi inget jaman2 hiking pas ikutan pramuka dulu.

Pemandangan Kawah Ratu... Subhanallah!

Dan ga berenti sampe situ doang. Kami juga bertekad untuk menjelajah ke kawah domas-nya sekalian yg punya mata air panas.

Ini di Kawah Domas. Kabut yg putih itu uap dr sumber mata air panas. Hati2, airnya mendidih.

Maknyus banget deh perjalanan hari itu. Pegel2nya ga ketulungan!

Hari ketiga:

Hari ketiga ini bertepatan dg hari Minggu. Hari dimana orang2 Bandung pd ngumpul di pasar murah Gasibu. Dan ke sanalah kami menuju. Shopping sampe bangkrut. Sampe menjelang Dzuhur.

Abis itu kami ke Cihampelas. Muter2 di sepanjang jalan, wisata kuliner, cuci mata di distro, belanja lagi. Yah, karena kegiatan belanja ini agak melenakan, jadinya kami lupa mengabadikan sepotong poto-pun di hari ini.

Hahaha, tapi semoga resensi soal wisata kulinernya cukup buat menggantikan foto2nya.

Hari keempat:

Sesiangan kami ngemol. Yak, ngemol. Hal yg biasa bgt siy. Cuman gimana dong, udah ke kota tapi ga ngemol itu rasanya ada yg kurang. Jadinya kami memutuskan untuk temu kangen sama mol. Ga usah dibahaslah ya kegiatan ngemol-nya. Standar aja kok. Intinya cuci mata. Syukur kalo nemu barang lucu. Syukur bgt kalo nemu cowo lucu. Eh!?

Baru menjelang sore kami meluncur ke Saung Angklung Mang Udjo. Sengaja dijadwalkan sore, karena pertunjukan angklung-nya memang baru dibuka pukul 16.00. Seperti namanya, saung ini memang menyajikan alat musik tradisional Jawa Barat. Jujur, gw excited bgt. Karena ini pertama kalinya gw menyaksikan pertunjukan angklung secara live. Ternyata di sana, gw ga cuman nonton pertunjukan, tp juga diajarin cara maen angklung yg benar. Jadi, masing2 pengunjung dipinjemin angklung satu2 dan kami dilibatkan dalam pertunjukan. Asik!

Pertunjukan di Saung Angklung Mang Udjo

Yang nonton ada bule2 juga loh! Jadi ceritanya mereka ikutan paket tur dan Saung Angklung Mang Udjo ini masuk ke list tempat yg mereka kunjungi. SEE! Bule2 itu aja sampe segitu penasarannya sama angklung sampe2 sengaja nonton pertunjukan angklung di tur liburan mereka. Hmmm, jadi bangga niy sama kebudayaan Indonesia.

Dengan tiket masuk seharga 50ribu rupiah, kita bisa menyaksikan pertunjukan angklung selama 1,5 jam, nyobain main angklung, dapet welcome drink berupa bandrek anget atau teh vanila.

Dan itulah perjalanan 4 hari kami di Kota Kembang. Banyak pengalaman2 ‘pertama kali’ yg gw dapet dari perjalanan ini. Pertama kali maen panjat dinding, pertama kali maen simulasi mobil, pertama kali maen flying fox, pertama kali megang angklung, pertama kali maen angklung, pertama kali makan seblak. Hahaha, it was fun!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s