Cerita tentang si nyinyir

Posted: January 19, 2012 in Uncategorized

Maka mintalah rezeki itu di sisi Allah, dan sembahlah Dia dan bersyukurlah kepada-Nya. Hanya kepada-Nya lah kamu akan dikembalikan (29:17)

Kadang gw suka ngenes sendiri kalo ngeliat orang yang tiap abis tanda tangan gaji ato nerima suatu pembayaran tertentu langsung nyinyir dan ngedumel, ‘kok gw cuman dapet segini?’ ‘kok dia dapet duit lebih banyak dari gw’ ‘ini sistem pembayarannya pasti ga adil’ ‘harusnya ga gini, pasti ada apa2nya’

Lah…

Kalo iri-iri dikit siy masih wajar. Manusiawi banget kok. Soalnya, ga bisa dipungkiri rumput tetangga kan selalu lebih hijau dari rumput sendiri. Ga jarang iri-irian model ini justru bisa memotivasi buat jadi lebih baik.

Tapi kalo dikit-dikit iri, ini yang ga wajar. Apalagi kalo irinya udah berubah jadi dengki trus langsung nyinyir ke mana-mana dan dilanjutkan ke suudzon yang ga ada juntrungannya. Hadeh banget deh.

Kok gw cuman dapet segini?’ >> ngucap “ALHAMDULILLAH, dapet segini” kayanya bakal kedengaran lbh indah deh. Syukur masih dapet duit, syukur masih punya kerjaan yang bisa ngasih gaji rutin, syukur ga perlu minta2 di jalanan, syukur masih dikasih rejeki yang halal. Orang yang ngedenger juga jadi nyes dan ga ikut2an bersuasana hati ga enak gara2 dinyinyirin.

Kok dia dapet duit lebih banyak dari gw?’ >> sebelum ngomong gini, coba deh cek dulu duit yang kita terima itu udah sesuai blm sama kerjaan yang kita kerjain; kira2 berhak ga kita dapet upah segitu; kira2 kita makan gaji buta apa enggak. Cek n ricek lagi sebelum mulai nyinyir, kali aja si dia itu memang berhak dapet duit lebih banyak dr kita krn si dia itu rajin, ga pernah absen, kerjaan dia beres semua, selalu tepat waktu. Yah, tipe2 pegawai teladan gitu deh. Sementara kita cuman kerja kalo mood-nya lagi bagus doang, dateng telat mulu, pas jam kantor lbh sering maen2 di dunia maya ato nge-game drpd kerja (loh, kok ciri2 ini gw banget?). Pantes kan kalo dihargain lebih rendah drpd si dia? Jadi ga perlu nyinyir dong ah!

Ini sistem pembayarannya pasti ga adil’ >> kalo ini siy udah pasti bener. Ngapain juga ditanyain, ngapain juga dinyinyirin, ngapain juga dipikirin? Udah pasti banget yang namanya manusia itu ga bisa adil. Karena yang bisa adil absolut itu cuman Allah swt. Kita, manusia, bisanya ‘mencoba untuk adil’. Kata2 dalam tanda petik itu sifatnya mendekati, plus minus, ga bisa tepat. Kasarnya, suatu sistem yang menurut satu orang/kelompok dirasa sudah adil, belum tentu dirasa adil oleh orang/kelompok yang lain. Maklum, beda kepala bisa beda persepsi.

Harusnya ga gini, pasti ada apa2nya’ >> kalo ga puas, pasti ujung2nya suudzon. Masih manusiawi. Godaan setan pasti lebih mantep dari godaan bidadari (ealah, apaaa iniiii?). Tapi sebelum mempersilakan diri sendiri digoda setan, mbok ya jangan langsung grasa grusu mikir jelek. Sampaikan dulu ketidakpuasan itu kepada pihak terkait dengan baik2, tanyakan hak-hak kita, tanyakan tentang prosedur sistem. Yah, supaya ga ada suudzon2an yang ga ngenakin gini, emang sebaiknya si pembuat sistem dan pejabat2 kantor menjelaskan tentang kebijakan yang diterapkan. Semacam keterbukaan gitu deh. Jadinya kita bisa berkaca, apa dari kita yang salah sehingga pekerjaan kita cuman dihargai segini.

Yah, gitu aja siy.

Jujur gw bosen ngedengerin nyinyiran seperti contoh di atas. Kasihan juga sama dia, udah capek2 nyinyir tapi tetep aja duit yang didapet cuman segitu.

Ga munafik, gw juga kadang2 jadi si nyinyir ini kok. Yang suka iri, suka ga puas, suka ngomel, suka ngedumel. Tapi sekarang gw lagi dalam tahap berusaha untuk mengurangi kenyinyiran gw, berusaha untuk rajin2 bersyukur, berusaha untuk sering2 introspeksi. Semua itu gara2 omelan dari si mamah pas gw curhat, yang jadi pegangan gw sampe sekarang.

Kalo belom rejeki, dikejer juga cuman dapet capek

Mo dinyinyirin sampe mampus, mo iri sampe capek, mo suudzon sampe stres juga kalo emang belom rejeki ya percuma. Cuman dapet mampus, capek dan stres doang. Sekian.

Sincerely,

apri yang lagi waras

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s