Pelajaran sopan santun ala apri dan si teman

Posted: January 10, 2012 in Uncategorized

Sepertinya masih banyak yang belum bisa membedakan “bercanda” dengan “tidak sopan” – @masova

Judulnya kedengeran sok alim banget ya? Hehe, soridorimori deh. Abisnya cuman judul itu yg cocok buat menggambarkan isi tulisan gw. Gw jg ga ngerasa jd org paling baik hati sedunia sampe berhak ngajarin soal tata krama standar kok. Gw masih sering, dg cara sengaja maupun ga sengaja, bikin orang sakit hati sama kata2 n sikap gw.

Tapi gw berusaha utk ga melakukan sesuatu yg gw ga mau orang lain lakukan sesuatu itu ke gw *okeh, kalimat yg barusan sepertinya agak ribet. Silakan dibaca sekali lagi*. Karena gw percaya sama yg namanya karma. Semua perbuatan baik dan buruk manusia pasti akan dapat balasan yang sesuai. Kalau ga di dunia, ya di akhirat. Atau bisa juga di dunia dan akhirat sekaligus. Wallahualam.

Jadi, ini adalah cerita ttg seseorang yg ada di sekitar gw, yang entah kenapa bikin gw ilfil bahkan disaat perjumpaan pertama kami. Gw bukan orang yg gampang sebel menahun sama seseorang. Kalaupun sampe sebel, palingan cuman ngambek 1-3 hari (paling lama) udah itu sembuh. Tapi kalo udah sampe sebel menahun, ini yg susah diobatin. Dibujukin kaya apapun juga, ga bakalan ngaruh. Kalo ada cerita bagus ttg ‘si org yg disebelin’, bawaannya ga percaya dan makin sebel. Kalo ada cerita jelek ttg ‘si org yg disebelin’, bawaannya ga sengaja bahagia. Astagfirullah. Akuh memang jahat.

Dan kenapa gw bisa sampe ilfil sama niy orang pada perjumpaan pertama kami dan berujung pada sebel menahun pada perjumpaan2 yg berikutnya?

Ga perlu diceritain detail-nya lah ya. Intinya siy gara2 kalimat paling atas yg gw garis miring itu. Dia mungkin hanya sekedar bercanda, lupa kalau orang lain (dlm hal ini gw, mungkin saja menganggapnya ‘ga sopan’). Yeah, awalnya siy gw anggap itu kekhilafan dia di hari itu. Jadi gw maklum deh.

Lalu ada perjumpaan ke-2, 3, dan seterusnya. Jika hal yg dia anggap bercanda itu memang sekedar bercandaan, maaf saja. Gw dan dia ga akan pernah cocok. Krn bercandaan dia itu adalah bentuk ketidaksopanan dlm versi gw. Kalimat2 yg dia ucapkan, gaya bahasa yg dia gunakan, tutur katanya, SEMUA-nya itu minus minus minus. Percuma aja punya wajah cantik/ganteng, gelar sarjana berderet di belakang namanya, gadget mantap, tp sikapnya kasar sama orang yg lebih tua. Hufph.

wajah penyakit sebel menahun

Ketika sudah terlalu kesal, akhirnya gw curhat-lah ttg apa yg gw alami sama si teman, ttg apa yg gw lihat, ttg penilaian gw soal dia. Dan rasanya bahagia, begitu tau kalo org yg gw curhatin ini jg punya penilaian yg serupa tp tak sama ttg si dia ini. Ternyata gw ga salah2 amat punya perasaan sebel menahun makan ati ini ke dia. Soalnya, ada juga orang laen yg sebel sm dia. Yeah, salah juga siy sebenernya. Tapi.. tapi.. tapi.. *nyari pembelaan diri, tp ga nemu*

Gw dan si teman bingung. Kenapa kami bisa kompakan gini. Soal first impression kami yg jelek ke dia. Padahal pas gw dan si teman dulu pertama kali jumpa, kami oke2 aja. Krn pada dasarnya kami bukan tipe orang yg sok eksklusif dan suka men-diskredit-kan seseorang dr lingkup pergaulan kami. Aneh.

Pada akhirnya, gw dan si teman ini menemukan aturan standar pergaulan, yg sebelumnya ga pernah kepikiran kalo bukan krn kasus sebel menahun yg sama2 kami derita. Aturannya simple banget sebenernya. Hanya saja beberapa orang sering lupa.

Jangan sok kurang ajar kalo belum terlalu dekat – apri dan si teman

Jika aturan di atas dipenuhi, Insya Allah ga ada tuh yg namanya bad impression. Kalo udah akrab bner, udah tau kelebihan dan kekurangan masing2, baru deh BEBAS. Langgar aturan sopan santun. Langgar tata krama pergaulan. Ga masalah. Mau becandaan sambil cakar2an, mau saling ngetawain kebusukan masing2, mau ngomong ga sopan, mau manggil pake panggilan kesayangan yg ga lazim dan terkesan kasar; mudah2an ga sampe sakit ati. Kalo pake marahan, palingan cuman bentar terus baikan lagi, ga pake sebel menahun deh.

Tapi jangan sekali2 bersikap ga sopan pada perjumpaan pertama, karena first impression itu penting. Hal pertama yg seseorang inget ttg kamu adalah sikap kamu saat perjumpaan pertama. Yup, bukan nama; bukan wajah; bukan merk mobil yg kamu kendarai; bukan pula warna baju yg kamu kenakan saat perjumpaan pertama. Semua itu bs terlupakan dlm sekejap. Tapi sikap kamu tetap akan selalu diinget. Makanya, selalu berikanlah kesan terbaik saat perjumpaan pertama. Berkenalan dg cara2 yg baik, sopan dan manis.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s