Jika ingin berbohong, berbohonglah dengan cerdas!

Posted: October 31, 2011 in Cuma Curhat

Ini pengalaman baru banget, baru aja terjadi hari ini. Pagi tadi tepatnya. Sebenernya kalo ada orang kantor gw yg baca tulisan ini, bakalan gawat bgt akibatnya. Tp masa bodo ah. Gw adl pihak yg dirugikan di sini. Jadi gw berhak marah2. Okeh, yg barusan itu cuman pembenaran doang dr pihak gw. Intinya, gw mau ngebuang emosi aja. Drpd ntar gw jadi gila gara2 nahan emosi, kan sebaiknya gw buang aja tuh emosi. Gw jual juga ga bakalan ada yg minat kan?

Sbg org yg bekerja di kantor kabupaten, wajar bgt kalo kami sering dpt perintah dadakan dr kantor provisi maupun kantor pusat. Krn udah lama berkecimpung dlm bisnis ini, jadinya gw maklum sm kejadian kaya gini. Biasanya instruksi dulu yg keluar baru kemudian surat resmi-nya nyusul.

Tapi beberapa hari ini gw dikecewain sama pola kerja mereka. Mulai dari permintaan data dr kantor kami ke kantor provinsi yg ga digubris, bahkan terkesan dicuekin dan sama sekali ga direspon. Padahal gw udah mintanya dr bulan kemaren. Haha…

Lanjut ke kekecewaan berikutnya berupa kesalahan pengiriman imel yg baru diralat seminggu kemudian. Disaat petugas lapangan kami udah mulai melakukan pendataan. Untung para petugas lapangannya maklum dan ga ngambek. Kalo mereka ngambek, gw jamin bisnis kami pasti akan bangkrut.

Dan ini yg paling baru dan paling ngeselin dibanding semua kekhilafan mereka ke kami.

Gw dan 1 org petugas lapangan dilibatkan dalam sebuah proyek pendataan. Dan krn judulnya proyek, kami diberi batas waktu untuk menyelesaikannya. 1 bulan. Surat resmi untuk batas pelaksanaan ini sudah kami terima dan kami sudah tanda tangan kontrak juga. Dalam proyek ini, kantor provinsi bertindak sbg pemantau kami. Jadinya, gw ditelponin mulu lah sama org provinsi buat laporan progress proyek yg kami tangani. Sementara si petugas lapangan berkonsentrasi utk menyelesaikan urusan di lapangannya.

Nah, pada suatu hari, gw dpt telpon mengejutkan itulah. Isinya, jadwal pelaksanaan proyek yg tadinya 1 bulan terpaksa dipangkas jadi 2 minggu gara2 satu dan lain hal. Gw langsung misuh2 pas denger kabar ini. Ya, ga bisa gitu dong. Pastinya sblm proyek ini diluncurkan, kantor pusat udah ngadain pilot survey kan? makanya bisa nentuin kalo waktu 1 bulan itu paling cocok buat proyek ini. Lah kok tau2 jd dpt diskon gini?

Dan jawaban kantor provinsi adalah krn bulan depan mo ada proyek laennya, jd biar ga tabrakan proyek ini hrs dicepetin jadwalnya. OH, jadi proyek gw ini jadi tumbal yg dikorbankan gitu? Stlh berdebat dan ngeyel2an, ahirnya gw mintalah surat resmi dr kantor pusat ttg perubahan jadwal ini. Yg disanggupi oleh kantor provinsi. Hebatnya, sampe skg tuh surat belom jg nongol di imel kantor.

Hanya berbekal kepercayaan doang, ahirnya gw dan petugas lapangan pontang/i-lah berusaha menyelesaikan ini proyek. Bahkan petugas lapangan sampe berinisiatif rekrut mitra segala krn dia ga sanggup nyelesaiin proyek ini dg jadwal yg baru.

Sampe ahirnya tadi pagi, gw berinisiatif nelpon kantor pusat langsung buat nanyain: kenapa siy jadwalnya mesti dimajuin segala? Dan jawaban kantor pusat adalah: jadwal-nya ga dimajuin kok. tetep 1 bulan.

GUBRAK!!!

Jadi ini salah sapa siy? Siapa yg harus kantor kabupaten percaya kalo kantor provinsi dan kantor pusat punya 2 kebijakan kaya gini? Siapapun yg berbohong, dia tidak bisa melakukannya dengan cerdas. Tolong, kalau mau berbohong, jangan sampai ketahuan supaya anda tidak terlihat bodoh karena sudah gagal membodoh/i kami.

Ini juga pelajaran buat gw, untuk tidak sembarangan percaya pada orang. Walaupun dia orang paling terpercaya sekalipun, toh dia tetap manusia yg bisa berbuat khilaf juga. Lain kali cek dulu kebenarannya, baru percaya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s